Thursday, March 5, 2009

'Seri' siri 2

Salam menyapa manja...

kembali ke alam nyata yang mana Faiz tidak lagi boleh untuk berofay-foya...kembali ke kekusutan yang lama..tugasan yang berlambaknya..membuatkan Faiz terasa muaknya berada di samping2 tugasan yang belum tentunya penghujungnya..

kisahnya seperti biasa kan menjalar dari sini..kalau cerita lama tentang episod satu yang hanya penceritaan kasar pada luarannya sahaja..kini masuk ke alam yang lebih mencabar minda untuk saya memikirkan apakah jalan ceritanya tentang Liana ini supaya tak salah bahasa dan tak salah juga yang menduga..

Sejak dari semester 1..dia adalah insan gigih yang akan memastikan kejayaan saya..thank 2 liana...bagus untuk memikirkan tentang kejayaan orang lain..dia adalah mentor yang terbaik buat saya..sehinggakan saya mampu untuk menjadi seperti ini (kononnya berjaya..heheh)...bercerita tentang mentor...jika dulunya dia adalah mentor saya sebagai juruhebah radio..namun kini, apa yang terjadi..saya akan sentiasa memastikan dia mampu memikul tugas sebagai 'emcee' dengan jayanya..dan kini saya pula yang menjadi mentor kepadanya dalam bidang pengacaraan...memang kiranya saya membalas budinya secara nyata..hehe
walaupun pada tulisannya...kami sering bertegang lidah..atau bahasanya, bertikam lidah ketika digandingkan menjadi pengacara bersama....namun saya tahu dia memang sengaja menikam2 lidah saya..dan akhirnya, saya akan mengalah pada tikamannya..dan teruskan pengacaraan macam biasa..

perkara yang membuatkan saya akan tersipu sendirian mengenangkan gelagat kami adalah bila ketikanya...UUM sangat teriknya dengan simbahan cahaya mentari..dan genangnya dengan lebat air hujan yang mebasahi bumi...saya pasti akan teringatkan dia dan payung merah jambu+putih yang dia ada...jika hujan,payung tersebut pasti terasa gunanya...jika panas..kami yang akan rasa berdosa dengan payung tersebut..payung yang tiada pelindung UV!!!..itu masih tidak menjadi masalah buat saya..yang menjadikan ia terasa berdosa bila digunakan tatkala terik mentari..adalah kerana payung tersebut adalah lutsinar..maka akan terasa tiada gunanya memayungkan diri di saat panas terik dengan payung yang lut cahayanya...ish2..membuat dosa kering di tengahhari yang memang sangat kering.....

selain dari dosa kering itu...dia pasti akan sentiasa mengajak saya meneruskan kefoya-foyaan di luar kampus sekalipun ke Changlun..itu telah menjadi tabiatnya untuk keluar bersama saya...jadi, bagi seorang insan yang malas untuk menekan minyak kereta..saya akan pastikan saya keluar membawa insan yang boleh membawa kereta..supaya saya dapat dengan bersenang lenangnya keluar menaiki kereta tanpa membawa kereta..tapi, yang menjadikan ia adalah satu masalah dan pasti membawa kepada masam muka yang sudah sedia masamnya..adalah Liana tak akan suka jika saya keluar bukan dengan dia sahaja..saya akan pasti membawa rakan...dan dia akan pasti berasa kecewa..kerana inginnya dia keluar hanya bersama saya..pelikkan bunyinya..tapi..tiada apa tanggapan yang mampu memesongkan jawapan...

dan perkara terakhir yang menjadi jalan cerita saya untuk entri seri siri 2 ini....kami akan bergayut telefon dan menggayut dengan 'charger' telefon kerana bersembang sampai habis bateri telefon..hehe..tapi bukan itu yang ingin diceritakan..yang menjadi perhatian saya..adalah intipati kepada perbualan telefon..jika dalam perbualan telefon itu adalah plan untuk makan bersama keesokan harinya..kami akan bercerita mengenai makan dan di mana tempat yang perlu dituju untuk makan esoknya...yang pelik dan degilnya, kami akan saling tunggu menunggu..siapakah yang akan mempelawa masing-masing untuk makan bersama..akhirnya kami tertunggu..kerana egonya masing-masing takkan mempelawa masing-masing makan bersama...sehinggakan termunculnya dialog ini :

Liana : esok i free kul 2
Faiz : i pun free kul 2...i ingt nak g makan kat Mall esok..
Liana: oh ok...(diam seketika) u nk i makan ngan u ke esok??
Faiz : u nak makan ngan i ke???
Liana: (nada kesal)..u septutnya ajak la i..x yahla tanya balik..
Faiz : (nada Redha)..ok Liana..jom kita g makan esok kul 2...
Liana: macam 2 la...hehe

*hmm..egonya masing2...tapi saya rendahkan ego saya dan mula mengajak dia makan bersama..
pada dia..dia cuma hendak saya mengeluarkan perkataan yang mempelawa dia..saya faham cara dia..

itu rentetan cerita antara saya dan Liana yang sebenarnya mengajak hati saya untuk ketawa..saya pasti akan kembali dengan kisah nya lagi
Raja Norliana Raja Omar
..daa..

6 comments:

kuIna Jentayutiara said...

ketika rindu melanda
kenangan datang mengusik jiwa...

Nemo said...

hikksss... 2hati 1cinta .. wink ;)

~ Lyana ~ said...

Nemo : Salah tu

2 hati 2 kepala 2 jiwa dan raga yang tak mungkin ada cinta.. HAHAHAHAHAHA

chimera said...

uih... kat sini ada stori pasal lyana... kat tempat lyana ada stori pasal faiz... hmmmm... kebetulankah??

bagusnya kalau punya teman rapat yg sebegitu... tak kiralah hubungan atas dasar apa pun, samaada dasar cinta atau dasar sahabat semata-mata... ok... bolehlah belajar merendahkan ego diri mulai sekarang... jaga perasaan antara satu dgn yg lain...

moga berbahagia ke jinjang pelamin... opppsssssss!!!!

.:CiK ArA:. said...

hahahah i jeles.. napa kita da jumpa dulu... hahahahaha

easzasif said...

hmm...Faiz sedang mencuba untuk merendahkan ego di saat ini..betul 2 LIANA...2 hati 2 jiwa 2 kaki yang suka berjalan merata..hikhikhik..yang pasti..ada 2 enpon serupa